ULASAN TENTANG ISLAM 7 PERCANGGAHAN DALAM QURAN

September 6, 2008 at 5:05 am 4 comments

Bab 7

Percanggahan Dalam Quran

Bercanggahan dengan kepercayaan Muslim yang menuntut bahawa Quran adalah sempurna dan jauh dari percanggahan, Quran bukan hanya ikatan percanggahan, namun juga merupakan siri kekeliruan. Hanya beberapa ayat dapat menunjukkan kesilapan ini:

“barangsiapa yang mempercayai [Qur’an], dan barangsiapa yang mengikut Yahudi[Taurat], dan Kristian dan Sabian, barangsiapa yang percaya kepada Tuhan dan akhir zaman, dan berjalan dalam kebenaran akan menerima ganjarannya dari Tuhannya: Pada mereka akan tiada ketakutan, mahupun mereka akan meraung.” (Surah 2:62).

Sekarang bacalah penyataan dalam “wahyu” pada Surah Al-Imran:

“jika seseorang menuruti agama selain daripada Islam[penyerahan kepada Tuhan] dia akan sama taraf dengan mereka yang hilang pemberian rohani”

“If anyone desires a religion other than Islam [Submission to God] he will be in the ranks of those who have lost all spiritual good” (Sura 3:85)

Quran jelasnya mengutuk hipokrit (Sura 4:138; 9:64-68) dan mengajarkan bahawa hipokrit akan mendiami peringkat terbawah api neraka (Sura 4:145). Seterusnya Allah mengarahkan Muhammad untuk menyerahkan manusia kepada Islam melalui telunjuk pedang, contohnya dalam jihad (lihat Sura 47:4; 2:191; 4:74-77) sementara dimana-mana menyatakan bahawa seharusnya tiada paksaan dalam beragama (Surah 2:256). Penyataan ini tidak dapat ditelusuri secara logik. Untuk menyalahi paksaan beragama akan menundukkan jihad adalah sebuah jalan hipokrit dan jelasnya merupakan percanggahan. Dalam surah 2:6-7, Muhammad berkata bahawa untuk memurtadkan seseorang dari agamanya tidak akan mencapai apapun kerana Allah telah membutakan hati mereka dan telinganya dan membutakan matanya. Ayat ini seperti sama ada peniruan bulat-bulat dari Alkitab yang juga menyatakan:

Pengkhotbah 9:3 Inilah yang celaka dalam segala sesuatu yang terjadi di bawah matahari; nasib semua orang sama. Hati anak-anak manusia pun penuh dengan kejahatan, dan kebebalan ada dalam hati mereka seumur hidup, dan kemudian mereka menuju alam orang mati.

Roma 1:21 Sebab sekalipun mereka mengenal Tuhan, mereka tidak memuliakan Dia sebagai Tuhan atau mengucap syukur kepada-Nya. Sebaliknya pikiran mereka menjadi sia-sia dan hati mereka yang bodoh menjadi gelap. 1:24 Karena itu Tuhan menyerahkan mereka kepada keinginan hati mereka akan kecemaran, sehingga mereka saling mencemarkan tubuh mereka.

Saya ingin bertanya kepada anda, jika Yesus terlebih dahulu mengatakan sayalah “alfa dan omega”, yang awal dan yang akhir, hanya akulah yang tahu jalannya” yang akan datang kemudian janganlah kamu percaya. Datang pula, seorang nabi yang kedua berkata dengan nada dan maksud yang sama mengatakan, “sayalah yang paling mengetahuinya, sayalah yang paling benar dan yang terakhir serta paling lengkap!”. Saya tahu bahawa tentu anda akan memilih orang yang pertama kerana anda akan menghadapi “kemungkinan” tertinggal “bas” dan anda juga tidak meragui yang pertama kerana dia tidak menunjukkan dia salah mahupun menipu anda dan dia terlebih dahulu menunjukkan jalan yang pasti kepada anda, walhal yang kedua anda tentu belum tahu kepastiannya, hanya yang pasti dia juga menyatakan perkara yang sama.

Dalam kes ini saya perlukan anda menyiasat dari segi dinubuatkan, bernubuat, dan bermukjizat serta bukti yang sahih dan benar yang terlebih dahulu ditunjukkan kepada anda, saya terlebih dahulu mengatakan bahawa untuk menunggu bas kedua tentulah sebuah penantian, menyiksakan, lama, penuh ketidakpastian akan masanya, meletihkan hanya kerana anda tidak mahu bersama “bas” pertama dan mahu juga bas kedua padahal bas pertama tidak sesak pun. Saya katakan bahawa inilah metafora yang cuba digambarkan oleh ayat tersebut diatas.

Dalam Surat al-Ghashiya, Muhammad hanya diingatkan dengan peranannya sebagai pengingat atau warner dan bahawa mereka yang tidak percaya akan dihukum oleh Allah sendiri.

‘Thou art not one to manage [men’s] affairs. But if any turn away and reject God, God will punish him with a mighty punishment, for to us will be their return.” (Sura 88:22-25).

Yang sangat bercanggah ialah ayat dalam perenggan yang lain sebagaimana yang dikatakan oleh nabi besar Islam bahawa Allah memberi arahan kepadanya untuk menyebarkan Islam menggunakan pedang. Dalam Surah 4:48, 116, kita berlajar penipuan ini
,1 (berhala) dosa tidak terampunkan, mahupun Abraham (Ibrahim), kawan Tuhan, dirujuk sebagai lemah kerana dosanya (see Sura 6:75-78).

Kuasa untuk membentuk dan menguasai hidup semestinya terletak pada kuasa Tuhan sendiri. Dia tidak boleh membenarkan malaikat atau nabi untuk mencipta hidupan atau nabi untuk mencipta hidup atau mereka juga menjadi Tuhan melainkan Dia sememangnya adalah Tuhan. Quran dengan itu, jelasnya dalam erti kata lain mengajarkan bahawa Yesus membentuk burung daripada tanah liat (Surah 3:49), dalam Alkitab Yesus dikatakan berkuasa mengampunkan dosa, Kisah Para Rasul 26:8 pula menyatakan, “Mengapa kamu menganggap mustahil, bahwa Allah membangkitkan orang mati?…seandainya Tuhan maha kuasa, dan maha tahu lebih daripada fikiran seorang manusia sepi seperti anda dan saya, sementara dalam erti kata lain, Quran yang sama mengajarkan bahawa Yesus hanya tidak lebih daripada seorang nabi. Saya tahu bahawa anda hanya akan mengatakan bahawa Yesus adalah nabi dan apakah nabi juga boleh mengampunkan dosa dan membangkitkan orang mati? melainkan dia juga bertindak sebagai Tuhan kalau benar maka anda tidak harus menafikan pengakuan anda bahawa Yesus adalah Tuhan yang muncul dalam rupa manusia suatu ketika melainkan anda adalah hipokrit.

Adalah asas bahaawa hanya Tuhan yang layak menerima pujian, Quran sebaliknya mengajarkan bahawa Iblis atau Setan diusir dari surga kerana menolak daripada menyembah Adam (Surah 2:34; 7:11-13; 38:72-77). Jangan kata Tuhan yang saya maksudkan adalah kedekut dan tidak mahu mereka menyembah yang lain, cukup untuk katakan bahawa jangan ada Tuhan lain selain Dia. “I am who I am”, hanya satu yang harus dipuji. Daun yang mesti ada yang lebih besar dari itu, pokok besar mesti ada yang lebih besar dari itu, bintang besar pasti ada yang lebih besar daripada bintang, anda tentu tahu melalui Quran dan Alkitab bahawa setiap perbuatan ada sebab dan akibatnnya. Wain dilarang kepada seorang Muslim sementara masih di bumi nyata ini (Sura 5:92, 2:219) namun dijanjikan pula sungai wain di Aljana, iaitu surga Muslim (Sura 47:15; 76:6; 83:25).

Seorang Tuhan yang benar sama ada pemilik kepada kekeliruan mahupun percanggahan!. Kekeliruan ini diselitkan dengan cerita dongeng serta kesilapan, selebihnya mungkin menjelaskan bahawa mengapa sarjana Islam menolak analisis yang mendalam dijalankan terhadap Quran.

Dalam melihat kesemua ayat diatas, pertanyaan yang datang dalam minda anda seharusnya begini: “siapakah penulis Quran?” Muslims percaya bahawa Allah menghangtar malaikat Gabriel pada masa berbeza untuk mengajarkan Quran kepada Muhammad. Alasannya ialah bahawa Muhammad yang juga “pedagang”, “ketua perang” yang sempurna adalah seorang buta huruf “ummie”, semestinya tidak dapat menulis buku setakat Quran dengan sendiri. Pada ulasan ini, adalah perlu untuk anda mempertanyakan beberapa persoalan:

(1) dari universiti manakah Yesus dahulu?

(2) Nabi Noah (Nuhu), David (Dauda), Jonah (Yunus) dan sebagainya. Seorang sarjana dari akademi mana?

Buta hurup adalah sama ada kebodohan mahupun adakah ia keperluan seorang intelek yang hilang kepintarannya. Kelayakan pendidikan bukanlah bermaksud kredit sebagai ketidaklayakkan bagi Tuhan untuk memakainya. Tapi adalah mungkin untuk Muhammad sendiri buta huruf, sementara penasihatnya tidak semestinya demikian. Muhammad mempunyai beberapa pembantu yang berkebolehan dan penasihat agama seperti Zaid Ibn Thabit, seorang terpelajar yang kemudiannya mengetuai sidang penulisan yang telah mewujudkan Quran Edisi Uthman.

Sebelum Jihad diistiharkan terhadap mereka, penduduk Mekkah tidak menerima telunjuk “wahyu” Muhammad. Dalam banyak Surah, Quran sendiri mencatatkan penolakan terhadap Muhammad, bahawa dia mengembangkan Quran dengan bantuan orang lain:

“But the misbelievers say: Naught is this but a lie which he has forged, and others have helped him in it . . .” (Surah 25:4; lihat antara lain Surah 16:101, 103; 46:8).

Penduduk Makkah berada dalam tuduhan tersebut sehinggalah mereka ditenggelami oleh serangan pedang Islam. Tuduhan mereka bukanlah tanpa merit. Muhammad mempunyai banyak pembantu dalam urusan menulis. 1

Jelasnya, bahawa setiap kita mempercayai sendiri bahawa terdapatnya penipuan, penipuan ini pula telah wujud jauh lebih lama dan diakui dengan meluas, namun tidak terdapat penipuan dalam Alkitab. Kita boleh berkata bahawa penipuan Esau dilakukan oleh adiknya dan tiada kaitan dengan keselamatan, namun seorang yang buruk boleh jadi baik, seorang pendosa boleh bertobat. Tanpa mengira betapa penipunya sebuah agama maka ia diterima secara universal, sebaliknya Yesus mengatakan:

“Jawab Yesus: “Setiap tanaman yang tidak ditanam oleh Bapa-Ku yang di sorga akan dicabut dengan akar-akarnya; Every plant [religious system] that my heavenly father has not planted will be pulled up by the roots:” (Matthew 15:13).

Hal ini bermakna ia justeru merupakan alasan bagi kedatangan Yesus kali kedua. Dia akan muncul seperti burung helang untuk meruntuhkan agama yang salah dan sistem Setan, sebab tidak akan ada yang mampu bertahan bertanding dengan yang telah sedia, didirikan oleh Kristus sendiri:

For other foundation can no man lay than that is laid, which is Jesus Christ. Now if any man build upon this foundation [of Jesus with] gold, silver, precious stones, wood, hay, stubble; Every man’s work shall be made manifest: for the [last] day shall declare it, because it shall be revealed by fire; and the fire shall try every man’s work of what sort it is” (1 Corinthians 3:11-13)

Lambat laun anda akan menyesal dalam api kekal melainkan anda bertobat selamanya daripada semua dosamu dan menerima Yesus dengan segenap hatimu dan meninggalkan agama jin.

1 Editor.s note: Suggesting that there are other gods besides Allah.

1 Other advisers were: Waraqa ibn Naufal (Khadija.s cousin). History has proved he was a Roman Catholic monk before pitching his tent with Muhammad as a religious adviser (cf. Yusuf Ali.s Comm. No. 32). Abdullah ibn Salam, a learned Jewish rabbi before joining Muhammad. Others are Uthman Ibn Huwairith; Abu Faqaihah; a Greek renamed Abu Takbiha etc. (See Ibn Hisham, Siratu.r Rasul Vol.

1, p. 184; cf.. The Mizanul Haqq, Part 3, pp. 271, 272.).

Entry filed under: ULASAN TENTANG ISLAM 7 PERCANGGAHAN DALAM QURAN. Tags: .

SENARAI ISLAM PROFESIONAL MASUK KRISTIAN ULASAN TENTANG ISLAM 8 SATANIC VERSES ON QURAN

4 Comments Add your own

  • 1. jr  |  October 24, 2008 at 1:46 am

    terpulang untuk menilai agama itu sendiri….:)

    Reply
  • 2. ferry mursyidan  |  November 7, 2008 at 4:51 pm

    ika Anda mahu melakukan semua ini dengan sungguh-sungguh, berdasarkan kuasa firman Tuhan yang tidak pernah berubah itu, maka Anda akan diselamatkan (Yohanes 1:12; 3:16; 5:24). Kemudian ikutilah segala perintah Tuhan. Serahkanlah diri Anda untuk dibaptis (Kisah para Rasul 2:41), bergabunglah dengan sebuah gereja (Kisah para Rasul 2:47) yang memuliakan Kristus, hiduplah setiap hari untuk-Nya (Roma 12:1), dan bawalah orang lain supaya datang kepada Dia (Markus 16:15). Dengan demikian kehidupan Anda akan penuh dengan sukacita yang tiada taranya dan penuh dengan kemuliaan!
    Amen!

    bergabunglah dengan sebuah gereja (Kisah para Rasul 2:47)

    BERGABUNG PADA SEBUAH GEREJA?????APA YESUS PERNAH MEMBANGUN GEREJA????GEREJA APA YG PERTAMA KALI DIRIKAN YESUS?? DIMANA?? KATANYA INJIL ITU PERKATAAN TUHAN YESUS. ITU PERKATAAN YESUS ATAU PENULIS YESUS??INJIL YANG ASLI BERSAMA YESUS YANG MANA???

    INI YG DISEBUT CAMPUR TANGAN MANUSIA DLM INJIL

    Reply
  • 3. bidayuhms  |  November 14, 2008 at 3:40 am

    Salam,
    Pada pendapat saya untuk apa Yesus membangunkan gereja…malah pengajarannya ialah bukan ajar di gereja, perkataan gereja tidak lain daripada hanya tempat berkumpul untuk berdoa bersama-sama(menurut Bible jika berdoa bersama-sama dan bergabung banyak faedah dan kuasanya). Injil ada mengandungi kata yang diucapkan terus dari mulut Yesus sendiri. Seharusnya saya menerangkan dahulu konsep Yesus sebagai Kalimat menurut Bible dan Quran. Saya bahwa jika Yesus benar kalimat maka dia juga Roh Tuhan yang dihembuskan kepadanya maka dia hanya perlu datang ke dunia, tidak perlu menulis Injil dan tidak perlu mendirikan gereja kerana orang yang harus menyembahnya dalam “ROH DAN KEBENARAN”(Maaf, nantinya saya akan terangkan konsep sembah dalam Roh dan kebenaran). ..tetapi jika Yesus mau menuliskannya juga maka adalah boleh(jika dia mau lakukan). Ternyata tidak beliau hanya harus bercakap dan orang lain menulisnya. Pendeknya Yesus tidak menulis kitab(yang menulisnya adalah penulisnya), Muhammad tidak menulis Quran (selayaknya penulisnya).
    Bible yang ditulis memberikan kesaksian kepada Yesus dan perkataannya yang benar-benar digenapi, dan jika salah juga Bible harus dibuktikan melalui kajian Bibliografi dan Arkeologinya. Seterusnya membezakan bagaimana sejarah penulisan atau inspirasi kedua-dua kitab(Bible dan Quran).
    Salam

    Reply
  • 4. Bidayuhms  |  November 16, 2008 at 4:59 am

    a.Dituipkan roh tuhan

    “Sesungguhnya Al Masih, ‘Isa putera Maryam itu, adalah utusan Allah dan (yang diciptakan dengan) kalimat-Nya yang disampaikan-Nya kepada Maryam, dan (dengan tiupan) roh dari-Nya.” (Sura 4:171).

    “Kami tiupkan ke dalam (tubuh)nya ruh dari Kami.” (Sura 21:91).
    “Kami tiupkan ke dalam rahimnya sebagian dari ruh (ciptaan) Kami.” (Sura 66:12).

    Al-Masih bukanlah manusia biasa, tetapi Roh Tuhan yang berinkarnasi ke dalam tubuh manusia. Jadi, Dia dilahirkan dari Roh Allah dan perawan Maryam. Sebaliknya, Muhammad dilahirkan dari hubungan sepasang ayah dan ibu, sama seperti manusia lainnya. Dia tidak dilahirkan dari Roh Allah.

    b.Kalimat yang berinkarnasi

    Allah sendiri memberitahukan kepada Maryam tentang kelahiran Al-Masih dengan menyebut Isa “kalimat (yang datang) daripada-Nya.” Semua nabi telah mendengar Firman Allah dan menuliskannya dengan sungguh-sungguh. Bagi Al-Masih, Dia tidak hanya mendengar Firman Allah, tapi diri-Nya sendiri juga adalah merupakan inkarnasi Firman Allah yang agung. Di dalam diri-Nya terdapat kuasa yang penuh atas Firman Allah untuk mencipta, menyembuhkan, mengampuni, menghibur, dan memperbaharui. Mengenai fakta yang unik ini, Allah terlebih dahulu telah memberitahu kelahiran Al-Masih kepada Maryam secara pribadi, mengkonfirmasikan dia kenyataan atas keajaiban yang besar itu.

    “Hai Maryam, seungguhnya Allah menggembirakan kamu (dengan kelahiran seorang putera yang diciptakan) dengan kalimat (yang datang) daripada-Nya, namanya Al Masih ‘Isa putera Maryam, seorang terkemuka di dunia dan di akhirat dan termasuk orang-orang yang didekatkan (kepada Allah),” (Sura 3:45).

    Kesimpulan: Jika Al Masih adalah kalimat maka tiada beda antara perbuatan dan perkataannya. Ahli-ahli agama Islam al-Tabari, al-Baidawi, dan al-Zamakhshari setuju bahwa julukan “paling suci” berarti tidak bersalah dan tidak berdosa. Sebelum Al-Masih dilahirkan, inspirasi ilahi menyatakan bahwa orang yang akan dilahirkan dari Roh Allah akan selalu hidup suci, tanpa satu dosa pun. Tidak perlu diadakan penyucian hati-Nya, karena diri-Nya sendiri adalah suci. Anak Maryam tidak hanya mendengar Kalimat Allah; diri-Nya sendiri adalah Kalimat Allah. Tidak ada perbedaan antara perbuatan-Nya dan perkataan-Nya(Jika tiada beda antara perbuatan dengan perkataannya maka (1.dia tidak perlu menulis Alkitab sudah cukup, 2. Penulisan alkitab memang memberikan kesaksian akan kata-kata Yesus, itupun sudah cukup) dia tetap selalu tidak bersalah dan tidak berdosa. Di lain pihak, kita membaca dalam Al-Qur’an bahwa Anak Maryam akan menjadi yang “paling suci” sejak saat Dia dilahirkan; malaikat berkata kepadanya:
    “Sesungguhnya aku ini hanyalah seorang utusan Tuhanmu, untuk memberimu seorang anak laki-laki yang suci” (Sura 19:19). Jadi, Al-Masih dipenuhi oleh Firman Allah. Dia tidak mengucapkan kalimat lain selain kata-kata yang berasal dari Allah.

    Yesus sendiri mengajar di dalam gereja yang sejak dahulunya dikenali tempat untuk beribadah kepada Tuhan, tempat beribadah, tempat mempelajari Firman bersama-sama, tempat berdoa dan itu membedakannya dengan tempat berjual beli dan tempat najis lainnya. Gereja harus ada untuk membezakannya dengan yang lain dan Yesus sendiri mahukannya kerana dia sendiri pernah mengajar di sana..sejak dahulu gereja dikenali dengan Bait Allah, the House of the Lod thy God(KJV), …HARUS DIPERHATIKAN BAHAWA jika anda mahukan tempat berkumpul atau bersembahyang lain boleh juga kerana dia juga mengajarkan bahawa Dia perlu disembah dari serata tempat dan Dia Mahahadir.

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Feeds

September 2008
M T W T F S S
« Aug    
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
2930  

Peta Pengunjung

Pages


%d bloggers like this: